BUMN yang Garap Proyek di Bawah Rp100 M Akan Dilapor ke Menteri BUMN yang Garap Proyek di Bawah Rp100 M Akan Dilapor ke Menteri
Bagikan
KBRN, Medan : BPP Gapensi (Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia) meminta BPC Gapensi kabupaten/kota untuk mengawasi BUMN "nakal" di daerah yang masih mengerjakan proyek konstruksi dengan nilai dibawah Rp 100 miliar dan melaporkannya ke BPP.

"Pemerintah sudah melarang BUMN untuk mengambil proyek dibawah Rp100 M. Hal ini tertuang dalam Peraturan Menteri (Permen) PUPR No. 7/2019," tegas Ketua Umum BPP Gapensi, Iskandar Z Hartawi, di sela-sela acara Mukerda BPD Gapensi Sumut di Medan, Rabu (18/12/2019).

Menurut Iskandar, aturan itu diterbitkan berkat perjuangan Gapensi.

"Jadi, teman-teman kalau ada yang menemukan BUMN yang menggarap proyek dibawah Rp100 miliar, tolong laporkan ke kita," tegasnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan Permen PUPR 07/2019, pekerjaan konstruksi dengan nilai Rp100 miliar ke bawah hanya bisa digarap oleh perusahaan non BUMN atau swasta baik yang berada di daerah maupun di luar daerah tersebut.

Sementara Ketua Umum BPD Gapensi Sumut, Tiopan Manuasa (TM) Pardede menambahkan, sebelum ada Permen PUPR 07/2019, banyak BUMN di Sumut menggarap proyek dengan nilai Rp100 miliar ke bawah.

Dengan aturan tersebut, TM Pardede berharap tidak ada lagi BUMN yang melanggarnya. Jika masih ditemukan ada BUMN melanggar aturan itu, Gapensi akan melaporkannya ke Menteri PUPR untuk membatalkan paket tersebut.

"Biasanya kegiatan di Sumut yang sumber dananya dari APBN sering nilai paketnya Rp100 miliar ke bawah. Apakah itu kontruksi jalan dan sebagainya. Kalau ke depan ada BUMN yang menggarap proyek dibawah Rp100 miliar, akan kita laporkan ke menteri untuk dibatalkan paket pekerjaan tersebut," bebernya.

Mukerda Gapensi 2019 mengambil tema "Bersatu Dalam Gerak dan Langkah Menghadapi Tantangan dan Peluang Diberlakuannnya UU No. 2/2017 tentang Jasa Kontruksi".
berita ini telah tampil di halaman : rri.co.id